Thursday, March 30, 2017

KHIANAT

Aku ketakutan saat aku memasuki mobil miliknya tersebut. Ekspresi wanita di sebelahku itu datar. Namun aku tahu, jauh di dalam hatinya ia sedang murka kepadaku.

"Rei.." Aku berusaha menjelaskan di tengah jantung yang berdebar tidak karuan. "Maafkan aku."

Kami berdua hening. Reina tidak memalingkan wajah dari pemandangan di hadapannya. Ia tetap fokus mengemudikan mobil ini. Aku tahu aku harus melawan rasa takutku untuk memperbaiki hubungan ini. "Anu.. aku tahu kau pasti marah kepadaku. A-aku..."

"Kau mengkhianati kepercayaanku dan kau merasa aku tidak akan marah?!" Reina tiba-tiba menjerit histeris. Aku langsung panik dibuatnya. "R-rei.. dengarkan aku.. Aku tidak bermaksud bercumbu dengan perempuan itu.. Aku tidak bisa menahannya... Suasana tadi gelap dan.."

"Kau hanya milikku seorang!" pekik Reina sembari menambah kecepatan mobil tersebut. Aku merinding karena arah laju mobil ini menjadi tidak terkontrol. "Reina, tenang dulu!" Aku berusaha berbicara kepadanya walaupun aku tahu aku hanya akan memperparah keadaan.

Wanita di sebelahku menangis, dan make up serba hitamnya menjadi luntur. Ia nampak menakutkan. "Tidak akan biarkan kau mengkhianatiku lagi." Ujar Reina sembari tersenyum di sela-sela tangisnya.

Wanita yang berpakaian serba hitam itu tiba-tiba membanting setir. Mobil yang kami tunggangi menabrak pembatas jalan layang tersebut dan menerobosnya tanpa ampun. Aku melotot dan berteriak kencang saat kami mulai melayang karena mobil terjun bebas.

"Kini, kita akan bersama selamanya di alam sana." Ujar Reina yang cekikikan sembari menggenggam kedua tanganku. Ia sama sekali tidak terlihat ketakutan. Hujan yang tiba-tiba turun membuat pandanganku kabur.

"Reina.." Aku mengeratkan genggamanku, dan nama Reina menjadi hal terakhir yang kuucapkan sebelum mobil mendarat dengan keras dan aku merasakan panas akibat api yang menyulut tubuh kami berdua.

Sunday, March 19, 2017

Semua belum berakhir

ia mengucapkan sumpah serapah pada pemakaman ibunya, namun kemudian ia mengutuk semua hal yang telah terjadi. Entahlah, pikirannya sudah kusut. Dirinya ingin hanyut oleh banjir deras saja.

"Reina?"

Sebuah suara berat nan lembut berbisik lembut di sebelah telinga gadis tersebut.

Tes, tes..

Air mata yang ditahannya dari kemarin akhirnya tumpah juga. Satu perkataan dari sosok yang ia kagumi tersebut berhasil membuat pertahanan dirinya runtuh seutuhnya.

"Jangan sok kuat, Rei." Lelaki berbahu lebar tersebut merangkulnya erat. Reina berusaha menahan diri agar tidak terisak. Namun, hatinya sudah lelah memakai topeng. Ia sudah capek menjadi seorang Reina yang tegar dan kuat.

"Aku tidak tahu lagi apa yang harus kulakukan dalam hidupku, Yon." ujar Reina sembari tersungkur ke bawah.

"Kau tidak sendirian. Dunia masih berputar, matahari masih akan terbit. Kau masih memilikiku, Reina." Yono berkata sembari ikut menunduk bersamanya. Bersama, mereka menatap pusara yang memuat nama Juwita Kusnadi tersebut.

"Kau adalah Reina Kusnadi, dan aku tidak akan membiarkanmu menyerah."

Reina menatap pada lelaki tersebut. Mungkin, ini bukanlah akhir dari segalanya. Barangkali, hatinya yang berdegup kencang adalah modal utama untuk melanjutkan hidup. Tambahannya lagi, debaran hati tersebut masih dipacu Yono.

Semua belum berakhir.