Sunday, January 29, 2017

Review Tempat: Kalijodo

Perubahan.

Istilah tersebut muncul dalam benakku saat aku melangkahkan kakiku ke dalam area Kalijodo. Kehebohan yang terjadi di media beberapa waktu yang lalu mengenai Kalijodo kini telah surut, dan ternyata wilayah tersebut sudah berubah. Dalam post kali ini, aku tidak akan mengemukakan pendapat tentang kontroversi yang terjadi. Namun, aku akan menceritakan beberapa observasiku tentang Kalijodo yang telah kukunjungi beberapa waktu yang lalu. Selamat menyimak dan jangan lupa meninggalkan pendapat di kolom komentar!

1. Daerah tersebut kini menjadi tempat nongkrong anak-anak muda



Setelah memarkirkan mobil, aku menemukan sebuah arena untuk bermain skateboard. Ternyata, banyak sekali anak-anak muda disana yang sedang berlatih skill mereka. Hal yang keren sekali adalah bahwa arena tersebut luas, dan bukan hanya sepetak kecil. Jadi, walaupun ramai, kamu tetap bisa bermain skateboard dengan leluasa. Track skateboard yang ada pun cukup menarik; ada yang datar, ada yang bergelombang, dan ada yang miring. Tentunya para skateboarders bisa memilih track yang sesuai dengan minat ataupun kemampuannya.




2. Sangat memerhatikan kehijauan lingkungan




Hal lain yang menarik perhatianku adalah pohon-pohon yang menjulang tinggi. Atap tempat bertumbuhnya pohon tersebut berlubang, sehingga tempat pertumbuhan pohon tersebut terbuka. Selain itu, atap-atap tertutup di arena sebelah tempat ber-skateboard ria tersebut juga bening sehingga pencahayaan masih alami. Wangi rumput yang menenangkan pun dengan jelas tercium. Aku sangat menyukai betapa arsitektur dari Kalijodo ini sangat memerhatikan kekuatan alam.



3. Instagram-able
 

 



Zaman sekarang, banyak sekali anak muda yang menggunakan aplikasi Instagram pada ponsel pintar mereka. Biasanya, mereka senang mengupload foto-foto yang unik. Nah, di Kalijodo ini ada banyak spot yang bisa dipakai untuk berfoto. Misalnya, dinding, tangga, dan juga tempat ber-skateboard itu sendiri. Aku sudah men-stalk (duh, ketahuan deh :p) hashtag #kalijodo di Instagram dan menemukan banyak sekali foto OOTD (outfit of the day) yang ketje banget. Kalau dulu kita belum berani check in di media sosial kita di Kalijodo, sekarang dengan kita bisa dengan bangga berkata bahwa kita mengunjungi Kalijodo. Aku sendiri juga tidak mau ketinggalan foto keren di Kalijodo, dong.


4. Terasa hidup dengan banyaknya pengunjung


Salah satu hal yang kuketahui adalah bahwa  Kalijodo ini cukup ramai dikunjungi saat ini. Hal tersebut memberikan perasaan hidup yang menyenangkan. Kita bisa bercengkerama dengan orang-orang sekitar, atau sekedar duduk dan mengamati orang-orang yang asyik beraktivitas. Kita bisa belajar dari setiap orang, dan oleh karena itu tentunya seru sekali untuk nongkrong di Kalijodo. Kemungkinan untuk bersosialisasi di Kalijodo ini cukup tinggi.

Sunday, January 8, 2017

Review Film: Passengers



Sumber gambar: link

Apa yang akan kamu rasakan apabila situasi memaksamu untuk tinggal seumur hidup di dalam sebuah kapal luar angkasa? Barangkali, panik dan frustrasi. Kemudian, mencari jalan keluar dari keadaan tersebut tentunya merupakan sebuah tantangan tersendiri. Kondisi inilah yang diangkat menjadi permasalahan dalam sebuah film berjudul ‘Passengers’. Film ber-genre science fiction ini rilis pada tahun 2016 dan sutradarai oleh Justin Kurzel.

Sebuah perusahaan bernama Homestead memberangkatkan ribuan manusia dari bumi ke sebuah planet lainnya, yakni Homestead 2. Mereka berpindah planet dengan menggunakan sebuah kapal yang kaya akan fasilitas bernama Avalon. Perjalanan migrasi tersebut membutuhkan waktu selama 120 tahun. Selama waktu yang lama tersebut, seluruh awak dan penumpang ditidurkan dalam sebuah kapsul. Rencana awalnya adalah bahwa para awak akan dibangunkan lima bulan sebelum sampai ke Homestead 2. Sementara, ribuan penumpang yang ada akan dibangunkan 4 bulan sebelum Avalon mendarat untuk mempersiapkan diri mebentuk peradaban baru.

Jim Preston (Chris Pratt) adalah seorang montir yang terbangun dari kapsul tidur secara lebih cepat. Betapa terkejutnya Jim saat ia tahu bahwa perjalanan menuju Homestead 2 masih akan berlanjut selama 90 tahun.  Saat itu, pria tersebut mengetahui bahwa ia akan menghabiskan seluruh hidupnya dalam kapal Avalon tersebut. Lebih parahnya lagi, sendirian. Ia berkeliling di kapal Avalon dan berusaha mencari bantuan. Selama proses berkeliling tersebut, ia bertemu dengan sebuah android bernama Arthur (Michael Sheen). Robot yang memiliki wujud seorang pria ramah tersebut adalah pelayan dalam bar yang ada dalam kapal Avalon. Ialah yang menjadi tempat Arthur berkeluh kesah. Selama setahun, Jim berusaha menerima takdirnya dan menggunakan semua fasilitas hiburan dalam kapal luar angkasa tersebut. Jim sudah mencoba area menari, area bermain basket, bahkan hingga area berjalan-jalan di luar angkasa. Sayangnya, semua fasilitas hiburan tersebut tidak bisa menghilangkan rasa kesepian Jim. Ia membutuhkan teman, seorang manusia yang hidup dan memiliki perasaan sama seperti dirinya.

Pada masa-masa Jim merasa terpukul, ia menemukan seorang wanita cantik yang tertidur dalam kapsul. Perempuan berambut pirang tersebut adalah seorang penulis bernama Aurora Lane (Jennifer Lawrence).  Jim mencari tahu semua informasi tentang diri Aurora melalui database yang ada dalam kapal Avalon tersebut. Semakin Jim mencari tahu tentang Aurora, semakin bertumbuhnya rasa tertarik Jim kepadanya. Singkat cerita, Jim jatuh cinta pada Aurora yang belum pernah dikenalnya. Kemudian, sebuah ide muncul dalam benak Jim. Ia mengambil sebuah buku manual dari rak buku panduan dan menemukan cara untuk mengaktifkan kapsul Aurora. Dengan kata lain, apabila Jim melakukannya, ia akan dapat berkenalan dengan wanita pujaan hatinya. Selain itu, Jim tidak perlu menghabiskan sisa hidupnya sendirian. Ia tahu betul ia akan membuat Aurora ikut terjebak bersamanya dalam Kapal Avalon tersebut seumur hidup. Setelah risau dan berusaha melupakan ide yang menurutnya salah tersebut, Jim akhirnya menyerah. Ia membangunkan Aurora dari kapsul tidurnya. Saat itu, keduanya belum tahu bahwa sesungguhnya Kapal Avalon sudah rusak dan akan segera meledak apabila tidak ditangani.

Film ‘Passengers’ memiliki banyak kelebihan yang membuatnya unik. Pertama, aktris dan aktor yang membintangi cukup menjiwai peran mereka masing-masing. Chemistry mereka terlihat natural dan konflik-konflik yang ada dalam cerita ini bisa menyampaikan emosi kepada penonton. Selain itu, tokoh yang sedikit membuat alur cerita lebih mudah dipahami.  Kelebihan film ‘Passengers’ lainnya adalah bahwa efek-efek komputer yang ditampilkan terlihat natural.  Film ini cocok untuk para penggemar tontonan dengan tema luar angkasa dan petualangan.

Bagaimana kelanjutan hubungan Jim dan Aurora? Selain itu, apakah mereka akan selamat dari kapal yang sudah rusak? Silahkan temukan jawabannya dan puaskan rasa penasaran kamu dengan menyaksikan film ini secara langsung.