Thursday, February 25, 2016

Kawan-kawan awan

Hai,

hari ini aku suntuk. Sangat suntuk. Banyak hal yang membuat kesal, gemas, dan capek hati hari ini. ah, ya sudahlah. Aku pun tanpa pikir panjang membeli tiga bungkus biskuit dan lima potong risoles untuk menyelamatkan hari menyebalkanku.



Saat itu, aku pulang kuliah dijemput oleh Mama, menggunakan si mobil putih yang sudah familiar sekali beberapa tahun terakhir ini. Sambil mengunyah biskuit, aku pun menyadari awan-awan yang terlihat kontras warnanya. Buru-buru kukeluarkan ponsel untuk kupakai fitur kameranya.


Ternyata, lalu lintas macet dan aku pun dengan semangatnya mengambil foto dari banyak sudut pandang. Pada suatu detik, ada pemandangan awan yang bagus sekali namun ponselku sempat nge-hang dan momen itu terlewati. Percaya atau nggak, aku sempat nangis beneran saat menyadari posisi indah tersebut tidak dapat diabadikan begitu saja.

 Maklumlah, cewek kalau lagi bete emang jadi emosian haha. Yasudah, saat si ponsel sudah benar aku pun mengambil foto yang lain.


 
Menyadari hari yang semakin larut, aku semakin memicingkan mata untuk mencari pemandangan-pemandangan yang kira-kira strategis. Berkali-kali aku menjepretnya. Entah mengapa, aku merasa tenang. Aku merasa ingin diajarkan dan diceritakan sesuatu oleh suasana ini dan emosi naik-turunnya yang bagaikan detak jantung.

 
 

Hari pun semakin gelap dan aku sudah sampai di rumah. Dengan semangat menggebu-gebu aku menuliskan pelajaran hari ini di blog. Semoga aku bias kuat menghadapi masalah-masalah, bisa belajar untuk sedikit bermental 'apa lo liat-liat?!', dan semakin menghargai hal-hal indah yang ternyata menghibur.

Oh ya, shout out untuk Mama yang rela memutar balik mobil di jalanan hanya karena aku ingin memfoto awan. Beliau betul-betul mengerti kecengengan dan kesukaan anaknya ini.

Salam dari si cengeng yang sedang belajar untuk menjadi galak.

Show Comments: OR